Senin, 06 April 2015

Selasa, 24 Maret 2015

Perenungan

Baca postingan tanggal 16 Februari.
….
….
…….
………

Njir, lebay banget yak gue. HAHAHAHAHAHAHAHAHA!!


Eh gpp, jangan sedih jangan bimbang, dan jangan #TerlaluSeriusLo dalam merespon segala sesuatu yang terjadi di kehidupan.


Mendingan… bobo ciang!

Perjalanan ke Timur

Trip pertama tahun ini ngambil cuti di libur Imlek. (Eh, engga deng,,,, trip pertama itu awal Januari ke Bandung naik kereta api tut tut tuuuut terus keliling2 ditemani rekan sejawat)

Seminggu sebelum berangkat baru booking tiket, itu juga nyari diskonan dan dapet di tiket.com. Haha! Tadinya udah niat mau naik citilink aja karna mikirnya ga akan delay yang ga jelas dan airport tax udah include di tiket (anaknya males bayar airport tax lg ;p)
Tapi karna harganya lumayan, yaudah paket hemat booking pake lion berangkat Kamis pagi dan pulang Minggu malem. Hari Senin sore dapet sms dari Lion kalau penerbangan gw jam 4 pagi dibatalkan dan dipindah ke Batik Air jam 05.30. Mikir…Wah, kudu ngasi tau Tegar, karna di Makassar nanti akan minta temenin doi buat jalan-jalan dan melancong. Berarti nyampe akan lebih siang dan mungkin tujuan wisata jadi lebih sedikit juga.

Deg-degan 1:
Rabu malem, telpon cs-nya lion buat konfirmasi tentang keberangkatan Batik Air besok. Oke, aman, besok di Terminal 1C. Yang bikin agak ketar-ketir itu, pas Rabu malem ini, kelar gereja Rabu Abu dan buka path, ada kisruh-kisruh tentang Lion yang delay dan ga ada kejelasan kapan berangkat. Wuihhh.. deg-deg serr.. tapi anehnya, ya gw santai aja. Deg-degan iya, tapi yaa tetep santai aja gitu.

Deg-degan 2:
Nyetel alaram jam 1.30 karna harus ready jam 3. Barang-barang sebagian udah di packing dan sebagian ada yang masih di luar. Taxi juga udah dibooking jadi tinggal nunggu datang sambil beberes ngecek barang yang mau dibawa. SEHARUSNYA demikian.. Yang terjadi adalah…

1.       Baru bangun jam 2 lewat 15, itu pun karena ditelpon sama pengemudi taksi yang ngasi tau kalo dia udah standby di depan.
2.       Gubrak gabruk setengah sadar langsung cabut mandi (harus banget mandi karna kalo ngeliat itinerary, ga akan mandi sampe malam, ye kali ah ga mandi, hahaha)
3.       Kelar mandi, yaahh ngepak barang-barang, cek cek cek, bawa ini bawa itu, makanan buat sarapan, minuman, kamera, dll dll. Dan gw Cuma bawa 2 tas. 1 tas cantik dan 1 tas tenteng. Indah banget hidup. Tentengannya sama kaya mau pulang ke Cilangkap.
4.       Jam 3.05 berangkat. Aman. At least ngerasa aman, udah engga ada yang ketinggalan. Kalau sesuai jadwal, harusnya jam 02.30 udah jalan. xp

Deg-degan 3:
Sampe bandara langsung ke terminal 1C. Tadinya sempet mau berhenti di terminal 1A, tapi karna Batik di 1C jadi ya ke sana deh. Ternyata jarak dari terminal 1A ke 1C itu luar biasa ya. Jauhhh banget euy. Pas sampe di terminal 1C, thanks God ga jadi berhenti di terminal 1A. Hahaha.
Check in, trus nunggu loketnya Lion buka, karna harus issued buat ganti jadwal kepulangan. Tadinya pulang 4.30 sore, mau direschedule ke jam 7 malam. Nunggu boleh nunggu. Ehhh, baru inget, ga bawa syal atau sesuatu apa gitu buat menahan rasa dingin. Liat jam udah jam 4 kurang. Ga mungkin banget balik kosan demi selembar kain. Mana itu baru dan emang niatannya mau dibawa pas trip ini. Syedih. Kzl. Zbl.

Yaudahlah ya, nasip. Nasip ga kebangun pas alarm bunyi. Nasip kesiangan. Nasip..

Begitu loket dibuka, ternyata biaya reschedule-nya juga Cuma sekitar 70k, padahal waktu ditelpon ke cs, mereka info kalau biayanya sekitar 130k.


Deg-degan 4:
Waktu bayar airport tax, mbaknya udah kasi info di Gate 7. Oke.. nah, pas sampe di Gate-gatenya, yang ada tulisan jadwal penerbangan gw itu di Gate 1. Yaudah, jalan cantik deh tu ke Gate 1. Langsung nyari tempat deket colokan dan nge-full-in semua gadget. Nunggu..nunggu…. jam 5.15. Kok ga ada pengumuman apa-apa? Akhirnya ke layar buat liat jadwal penerbangan. Penerbangan gw…BOARDING GATE 7.

Huaow. Langsung buru-buru, beresin kabel-kabel, bawa tas, sprint ke Gate 7. Gate 7 puuunn lumayan jauh ya jaraknya dari Gate 1. Sampe di pesawat, udah ga ada yg ngantri, orang-orang udah pada duduk manis di bangku masing-masing. Jeng. Hahaha, deg2an kirain ketinggalan pesawat ga lucu banget.

Duduk di pojok deket jendela (pas check in tadi, request duduk di samping jendela). Sebelahan sama 2 ibu-ibu sosialita yang lagi ngomongin dunia persilatan. Ga ngerti dah, tapi ngomongnya heboh bener jadi pengen ikutan.


Baru kali ini naik Batik Air dan… takjub! Ternyata bagus yaaahhh.. tempat duduknya ga sempit, udah gitu ada tv-nya. Sumpah norak banget, bodo amat lah. Hahaha. Ga seperti yang dibayangkan aja. Kalo Lion kan begitu lah yaa ga usah dijelasin. Batik jauh lebih nyaman, dan jarak antar bangku (dengan bangku depan) itu luas, jadi ga sempit pastinya. Udah gitu,  ternyata dapet makanan juga ya. Astaga ini yang paling norak. Kirain mah Cuma Garuda doang. Hahahahaha!
Udah gitu, dapet n liat pemandangan spektakuleeerr pula dari sini. View-nya… astaga… pengen nangis… Indah banget.. Hahaha! Me very happy and soooo excited! Makassar, I am coming!!!

Selpi dulu

di luar masih gelap dan gerimis

Pemandangan asik

Mau sampai YEAAY


//

Hari 1: +1 jam, 19 Februari 2015
Tiba di Bandara Hasanudin pertama kali itu sekitar 2 tahun lalu, tahun 2012 akhir. Yup, perjalanan ke Raja Ampat bulan Desember 2012 transit di Makassar sebelum lanjut ke Sorong. Sekarang ada di bandara ini lagi, khusus untuk wisata di Sulawesi Selatan dan sekitarnya.
Jam 9 sampe dan kontak-an sama Tegar.  Mereka udah pada datang. Tegar dateng bareng temen-temennya juga. Ada velo juga. Kita ber 7 udah lengkap, cuss berangkaaatt….. sarapan. Kita makan coto yang letaknya deket dengan jembatan. Sebenernya ada yang lebih enak, tapi ga sejalur sama rute kita.

Journey 1:
Kelar makan, kita ke Karst Maros. Itu tempat batu-batu gede gitu, dan dikelilingin sama sawah. Hijaaauu banget. Aduh cakep! Suka! Asri gitu, terus batu-batu-nya minta dipanjat banget. Hehe.
Agak gosong kayaknya pulang dari sini. Thanks God cuacanya cerah banget..dan panas. Hahaha. Sempet nebeng topi-nya Velo karna ga tahan terik abis. Tapi cakep. Aduh cakep banget dehh… Di Tebet mana ada kaya ginian. :D


Auk ah sok cantik tapi pake rok itu pewe banget xp


Journey 2:
Selanjutnya, kita ke Leang-leang. Perjalanan ke Leang-leang juga menakjubkan banget. Kita sempet berhenti di pinggir jalan deket jembatan karna liat ada elang lagi terbang. Lucky me, kena jepret juga itu elang. Coba ada kamera zoom, yaudah lah ya. Gini aja udah seneng kok. Terus pemandangan gunung dilingkarin sawah, mirip-mirip pemandangan di Jawa sih, tapi tetep aja, ini di Makassar, sob!
Di Leang-leang, ada guide-nya juga. Biaya masuk per orang 10k. dijelasin sama guide-nya tentang cap tangan zaman purbakala dan lukisan di zaman prasejarah. Mistis gitu kesannya. Karna tempatnya agak di atas juga ya, dan di gua.

Pose di Leang-Leang



Journey 3:
Taman Nasional Bantimurung. Di sini ada air terjunnya gitu. Daaannn ada spot yang gw naksir banget karna liat fotonya si Tegar yg kece badai. Di perjalanan menuju itu danau kece, salah satu temen baru yang adalah temennya Tegar, Catur, dia bilang. Ni airnya karna musim hujan jadinya cokelat. Kayaknya di atas juga pasti kaya gini airnya.
Hiiiiiks. Yaahh iya ya? Agak kecewa juga. Tapi jalan terooos. Sebelumnya, kita liat museum Kupu-kupu dan mainan di deket air terjun. Seru. Kalo mainan sama temen-temen baasah-basahan pasti seru banget nih. Sayang ga mungkin berbasah-basahan di sini.
Sampe di danau, airnya beneran lho. Susu milo. Cokelat banget. HAHAHAHA. Duh patah hati. Padahal kalau bukan musim hujan, bening dan cantik banget. Nasip..harus dateng lagi ke sini kapan-kapan saat musim kemarau. Catet!

Syedih airnya begini :))))

Pulang dari sini, hari udah sore, dan abis itu hujan deres.. hehe.. untung udah kelar. Kita singgah di rumah salah satu anak Makassar, numpang bersih-bersih dan mandi sebelum berangkat lagi ke Kota selanjutnya. Oiya, anak-anak Makassar besok Jumat masih masuk, jadilah gw berdua aja sama Velo ngebolang di hari Jumat itu.

Kelar makan malem bareng, kita didrop di indomaret deket bus yang mau kita naikin berangkat. Nunggu kurang lebih sekitar 20 menit, bus kita dateng.

UWOOOOW! Ini bis antar kota paling nyaman yang pernah gw naikin!
Tempat duduknya luas, ada bantal ada selimut, dudukan kakinya enak. Untuk perjalanan semaleman, top banget lahh!! Worth it 150 rebu! Udah gitu, karna kita duduknya paling belakang, makin enak lagi, ga kena silau sorot lampu mobil yang datang dari arah berlawanan. Bobo cakep pun dimulai.

//
Hari 2: 20 Februari 2015
Setelah menempuh perjalanan dari jam 10 malam sampai jam 6 pagi, kira-kira 8 jam. Kita sampai di TORAJA! Turun dari bis agak linglung. Ini dimana, dingiinn… udah gt gw ga bwa jaket atau syal atau barang-barang cantik yang bisa ngangetin. Akhirnya pinjem jaket punya Velo. Hehe, Thank you Pelop, mmuah!

Untung gw ngebolang ama Velo. Doi cekatan banget deh lewat sini, lewat sini nunjukin jalan, gw ngikut aja, trus tiba-tiba kita udah sampe di tempat persewaan motor. Obrol-obrol dan mulai tawar menawar harga sewa, cus deal. Sempet ganti baju dan cuci muka di sini. Mandi? Mana sempet. Hahaha, yaudahlah toh kmrn malem udah mandi. :p

Kita nitip tas juga di tempat sewa motor ini. Sempet agak khawatir sih, tapi yaa percaya lah, orangnya bae-bae. Dalam nama Yesus pasti semuanya aman.
Sekitar jam 8 kurang kita jalan naik motor mau ke Batutumonga. Konon kabarnya, di sana ada desa yang letaknya di atas awan dan pemandangannya uwiw cakeps. Perjalanan pun dimulai.
Tanya-tanya Pak Polisi, ternyata rute kita udah bener,  tinggal naiiikk aja terus. Okee..

Udah nih, naik. Sepanjang perjalanan, ya lumayan juga.  Di luar kota, dua perawan ini menjelajah Tator. Kok ga nyampe-nyampe? Mana udah 30 kilo dari tempat kita start. Tanya sama penduduk sekitar, ternyata kalau mau ke Batutumonga, kita udah kelewatan, harusnya di pertigaan jauh sebelum titik kita berhenti ini, belok kiri, kita belok kanan. Fine.

Muter balik. Lumayan lah pemandangan demi pemandangan tetep tersaji. Indah beneerrr! Sebelumnya, kita sempet mengunjungi tempat pembuatan kain Tenun di daerah Pallawa. Ihhh bagus bagus bangeet!!! Daaaaann, membuat kain tenun itu susaaahh mbaaakkk, maaaaasss.. Di salah satu tempat yang buat kain tenun, ngobrol-ngobrol sama Mbak Sumi, pengrajin di sana. Dia udah menenun dari kelas 3 SD. Dan sekarang usianya sekitar 22. Oke baiklah… 13 tahun loohhh…

Kaya di Puncak hijaauu semuanya

Menenunnn Menenuunn

Seamat datang!


Kain tenun di sini sebenrnya ya terhitung murah, tapi pada dasarnya ga nyiapin duit buat belanja jadi ya ga bisa beli macem-macem. Beli syal aja buat mantai cantik besok.

Bingung sih sebenernya. Di sini mereka menenun dengan waktu pengerjaan satu kain itu bisa 2-3 minggu tergantung tingkat kesulitan dan panjang kain. Sedangkan di harga, yaa sekitaran itu aja. Jadi dilemma juga ga sih. Makanya sekarang banyak pengrajin tenun yang beralih profesi jadi pekerja pabrik, karna di sana bisa dapet lebih banyak dengan tenaga yang sama. Ini sedikit cerita yang di share sama Mbak Sumi kemarin itu. Jadi pengrajin tenun semakin sedikit, ya karna tuntutan hidup yang harus dipenuhi, dimana pendapatan sebagai pengrajin tenun ternyata lebih rendah dibanding bekerja di pabrik. 

Setelah selesai belajar nenun sedikit, kita melanjutkan perjalanan lagi menuju Batutumonga. Ternyata masih jauh yaa.. Di tengah perjalanan yang ga habis-habis ini, kita liat di pojokan jalan ada warung dan pemandangan di depan warung itu… PUNCAK! Berasa di Puncak euy. Sawah, latar gunung, trus langitnya cantik. Oke fix, kita berhenti dulu, makan dulu di situ.
Pesen kopi dan mi instant, kita makan siang sambil menikmati pemandangan siang itu..


 Puncak, Tana Toraja


Kelar manjain mata, lanjut lagi.. Tapi jalanan kok ga udah-udah. Apa karna kita kebanyakan berhenti. Hahaha. Karna udah jam 2, udah ngantuk. Serius, ngantuk banget brooohh!! Akhirnya kita sepakat buat balik kanan n pulang ke kota lagi. Pas turun, hujan aja gitu dong. Deres ga main-main. Ada jas hujan. Kita neduh, udah pake jas hujan, tapi karna hujan masih deres, stay dulu dan….gw tidur. HAHAHA. Mayan, charging. Jam setengah 4 hujan ga berhenti juga, kita nekat menembus hujan, bablas ke tujuan selanjutnya.

Ke pemakaman Toraja di Londa.
Mistis banget ya Toraja itu. Disamping karena bangunannya, suasananya juga mendukung. Apa karna hari itu agak hujan dan mendung, udah gitu berkabut dan dingin. Lengkap. Kita masuk ke gua-nya. Bertiga doang sama guide kita juga. Ada jalur yang mengharuskan kita jalan jongkok sepanjang kurang lebih 20 meter, tapi rasanya kaya ga ada ujungnya. Mana gelap dan sempit. Duhh takut bakalan kejebak di situ selamanya (lebay). Rute ini lumayan bikin susah berdiri dan paha gemeteran.





Setelah dari Londa, kita ke Ke’te Kesu.
Disini berjejeran rumah-rumah khas Toraja. Agak cerita sejarahnya sedikit, Kete Kesu itu berarti pusat kegiatan, di sini ada perkampungan, tempat kerajinan, ukiran, dan kuburan. Pusat kegiatan ada di rumah-rumah adat yang berderatan di daerah depan, dan disebut Tongkonan.

Di Kete Kesu ini, dapet moment yang gw sukaaaa banget. Jadi kalau ngeliat dari jalan setapak menuju keluar, ini bisa keliatan pemandangan Gunung di sebelah Barat. Karena waktu itu agak mendung, gunungnya hampir ketutup sama awan, tapi itu bagian perut gunung aja. Jadi puncak gunungnya tetep keliatan. Nah, bagus banget kan ya tuh. Teruss, di deket danau di daerah Kete Kesu, juga ada jalan setapak. Pas banget waktu itu ada sekelompok ibu-ibu baru yang nyebrang lewat jalan setapak itu, pakai payung warna-warni. Ohh God! Such a blessing banget pemandangan itu. Buru-buru ambil kamera deh, jepret-jepret. Gw lagi suka motret payung warna-warni. Hehe.

Di wilayah sini sepertinya agak sulit air ya, terutama saat menjelang malam, karna waktu mau ke toilet, airnya ga nyala dan ga ada air pula. Hehe, sedikit syedih.
Sampai lagi di kota, kita balikin motor dan makan malem, sambil numpang ngecharge dan cuci muka.

Jam 10 kurang, bis kita menuju Makassar dateng dan bye bye Toraja J

Note: Bisnya kali ini ga seenak yang perjalanan awal menuju Toraja. Apalagi dapet duduk di depan, sinar mobil mobil silaaauu meeenn. Bikin ga bisa tidur nyenyak. Mana kayaknya masuk angin. Badan gragas-gragas panas dingin. Iyuh… berdoa aja semoga besok pagi udah sehat lagi. Mungkin karena udara malem yang emang dingin di Toraja. (anaknya ga bisa kena dingin, kena dingin sedikit alergi, air ga cocok dikit alergi. Bye lah. Bye. BYE!)


//
Hari 3: 21 Februari 2015
Jam 6 kita udah sampe lagi di Makassar dan nunggu temen-temen jemput untuk melancong ke pantai. Sekitar 15 menit kita nunggu, datanglah Tegar, Dian dan Rizky. Kita berlima jalan menuju Bira. Karna agak laper dan pengen ngemil, kita beli pisang susu sesisir dengan harga 5K sajaaaaa!!! Serauk, sampe besok ga abis-abis. Hahaha.

Di perjalanan juga indah banget itu pemandangan. Banyak capung ya di sini. Wuw.
Nyanyi-nyayi lah kita kaya orang bener, Beyonce lover. Berasa karokean banget. Kita sarapan di tengah perjalanan, ada namanya Coto Kuda. Iya, kuda. Itu daging kuda yang dibikin coto. Rasa dagingnya sih sebenernya ga aneh-aneh banget, Cuma menurut gw agak amis yaa.. udah gitu kuahnya begitu… kurang pas aja di lidah. Rempah banget. Hehe, tapi karna laper, ya abis juga sih.

Setelah hampir sampe Bira, tujuan kita sebelumnya malah kelewatan, jadi kita puter balik, belok ke daerah tujuan yang jalannya rock banget. Yoi, masih penuh dengan batu. Karna boleh denger-denger, kabarnya tempat ini baru dibuka untuk umum akhir 2014 yang lalu.
Here we goo… TEBING APPARALANG!

Aduuhh! Kereeeen banget!! Bikin pengen nyebuuuurr!!! Itu ya, airnya jernih, ada batu-batunya gitu juga. Kita sempet turun ke bawah, ngeliatin itu yang bagus-bagus. Terus ke spot di sebelah selatan, di mana ada panggung di bawah yang emang dibuat supaya kita bisa renang ke bagian bawah tebing. Jam setengah 1 kita sampe di tebing ini, sekitar setengah 2, kita udah siap sama baju-baju renang kita.
YUHUUUUUUU!!!

Pertama, agak jiper juga sebenernya, harus renang di laut lepas gt yang pastinya ga dangkal, dan ga ada pelampung. Terus mikir, yailah, gengsi juga kali yang lain pada ga pake pelampung gt. HAHA.
Yaudah, mau gimana lagi, ga mungkin gw ga turun renang. Kecipakan dah gw renang. Oh God… feels like heaven banget renang di siniii!!! Syegaaaarr!! Terus rasanya menyenangkan banget. Pegel? Apa itu pegel? Udah ga kepikiran pegel. Yang dipikirin cuma: gamau pulaaaanggg!! :D

Di tengah-tengah spot kita renang itu ada karang. Dian nyebutnya dengan “Karang Survivor”. Ada penjelasannya kenapa disebut kaya gitu. Itu yak, yang namanya karang. Buset… bener-bener batu-batu tajem tanpa ampun dah. Harus pinter-pinter napak, atau harus tahan sakit itu telapak kaki. Untuk naik, bener-bener perjuangan Rambo. Pfiuuuhh…

Puas renang, kita beberes dan menuju penginapan. Penginapannya ada 2 kamar, 1 kamar mandi, ruang tamu, ada tv dan dapur. Pemandangan di belakang vila kita dooonggg…


Mandi mandi dulu sambil pesen makan. Kelar mandi dan makan, kita jalan lagi, mau ngejar sunset. Ternyata kita ke sebuah resort. Gw sih pada awalnya ga tau mau kemana ikut ajalah kemana aku dibawa. Oiya, tadinya mau ke Bara beach, tapi ga sempet…
Di resort.. liat-liat,,, jalan… liat bawah *gasp*

Yang terlintas pertama kali begitu gw liat pemandangan itu adalah… *gw harus renang di sini*
Yang namanya keren yaaaampuunn,, keren banget! Indah….. Indah banget! Seru….. Seru banget!
Kita order minuman dan makanan lucu, explore-explore sebelum akhirnya terjun (baca: renang). Tapi yang renang akhirnya cuma gw sama Dian.

Yang makin seru adalahhh.. pulang-pulang dari sini, jempol gw bersimbah darah karna kegores karang. Bahkan, di tempat yang kesannya anteng, gw malah kena karang dan luka. Di karang survivor gw malah baik-baik aja, padahal itu karang sadiz banget tajemnya. Hehe..



Sunset udah dapet, kita mau makan malem di Pantai Bira. Sempet mengagumi bulan juga. Wow. Keren bangettt.. sampai di Pantai Bira, ada semacam alun-alun gitu, kita duduk-duduk di situ sambil… LIATIN LANGIT!

Bintangnya…. Bintangnya…. Bintangnya…. Bertaburan kayak ketombe! Tapi yang jelas ini kerlip kerlip. Ketombe digliterin kali ya. Haha.
Thanks to Iphone 6+ punya Kiki. Ga sia-sia hp lo iphone. Walaupun kita nyebutnya Asus (abis gede banget cuy, kaya hp Cina, xp). Ada aplikasi yang bisa ngeliat bintang dan nama-namanya gitu.. perssiiis kaya waktu dulu di Raja Ampat, pagi-pagi buta liat bintang di langit sama Acha, di kapal, dan liatnya pake hp-nya Acha yang udah ada aplikasi itu. Kece bangett!! Kereeeeenngaan lah pokoknya.

Ada di rasi Orion, 3 bintang yang letaknya sejajar: Alnitak, Alnilam, dan Mintaka. 3 bintang ini yang selalu catchy lah ya, karna letaknya yang unik, jadi gampang ditemuin. Hehe.. Pokoknya, langit mala mini, sweet banget!! Me lovin it so muuchh!!!

Kita makan malam di restoran yang bentuknya kapal gitu. Unik banget ya.. Makanannya juga lumayan enak walaupun penyajiannya cukup..cukup bikin makin kelaperan. Hehe. Di bawah kita langsung Pantai Bira. Pemandangannya kalau siang pasti juga cantik. Malem-malem, bertaburan bintang gini, dan lilin-lilin, jadi romantis deh.

Di sela makan malam, Dian cerita tentang yoga-nya. Juga cerita-cerita lainnya. Hehe, what a night deh. Mana sampe vila, itu bintang-bintang makin keliatan banyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakk!! Kaya lagi berada di luar angkasa beneraaan. Mungkin juga karna faktor, di sekitar penginapan itu gelap gulita, jadi makin terlihat deh itu keindahan langit..

//
Hari 4: 22 Februari 2015
Hari ini nemenin orang-orang pada diving. Snorkling di laut yang bener-bener lauuutt, tanpa pelampung (lagi). Huoooww asin yaaaahh. Hahahaha. Kali ini nyoba pake kaki katak dan….terombang ambing… ga pede. Kenapa deh ini kalo pake kaki katak selalu kaya gini, saya sedih.. Malah lebih leluasa kalo ga pake apa-apa. Hehe. Snorklingnya ga lama-lama amat karna berasa limbung badan ini dan entah ya… kurang enak aja rasanya.. jadinya lebih banyak nikmatin pemandangan dan tanning di kapal sambil nungguin orang-orang kelar diving.
Ini hari terakhir juga di Makassar. Perjalanan yang menyenangkan banget. Hehe, udah lama ga liburan, jadi ketika liburan tuh rasanya….Seneeng banget masih dikasi waktu buat menikmati alam Indonesia yang indah  banget ini. J J

Deg-degan 5:
Pulang ini kita naik Lion. Pertama duduk-duduk anteng aja. Tapi kok itu ada rame-rame depan gate Lion yaaa.. usut punya usut, nguping dikit, ternyata Lion delay lagi dan kali ini tanpa kejelasan lagi. Petugas-petugas Lion-nya udah pada pulang. Lahh, piyeee… gw harus pulaaanggg.. (pdhl kemaren mikir ga mau pulang, xp)
Udah browsing tiket lagi kalau pait-paitnya batal berangkat, ehhh, udah ga ada tiket pula ke Jakarta hari ini n besok pagi. Duh duh duh.. dag dig dug.. Velo cari info, katanya pesawat kita delay sampe jam 23. Oke, merasa aman, kita nongkrong lagi di Sbux dehh..
22.15. lagi asik-asik, ehh ada pengumuman, panggilan terakhir penumpang Lion Air blab la bla.
Wuuuuuutt?? Itu flight kitaaaaa.. walhasil gabrak gabruk again, beresin barang2 dan cus ke gate 3. Lari-lari.

Pas nyampe, masih pada antri. Pfiuhh… kirain udh pada anteng lagi orang-orang. Bener2 daaaaaahh!! HAHAHAHA.
Sampe Tebet dengan selamat sekitar jam 2. :D :D








Senin, 16 Februari 2015

Sederhana yang Bahagia

Kebahagiaan yang sederhana.

Di samping bisa bangun pagi dan bernafas lega krn masih dikasih kesempatan icip-icip hari baru..

Di samping bisa makan dengan enak dan ga kesakitan buat nelen, atau ngerasa pait di mulut..

Di samping bisa jejingkrakan dengerin lagu kesukaan..

Di samping bisa ngunyah cemilan tanpa sariawan..

Di samping bisa mandi dengan air bersih, trus sok sok jadi penyanyi paling keren sepanjang zaman sambil sabunan sampoan..

Disamping bisa liat air hujan dan butiran embun di depan kaca..

Disamping bisa liat awan dan pelangi..


Bahagia itu...
Komentarnya direspon sama kaka idola. AAAAAAAAAAAAAKKKK!!!!!
❤❤❤❤❤❤❤

Trus tiba-tiba di suatu siang yang seperti biasa, muncul notifikasi dan pas dibuka.....postingan di-like dan di comment oleh salah seorang kakak idola. Dan kakak idola yang lain juga bales comment trus follow me back.

krrrrr.. kak, aku mah apa atuh.. ga usah di follow jg gpp.. nanti kamu sakit mata liat postingan aku.....



Hehehe.. tapi sungguh seneng banget..... >.<


Happy! 

Selasa, 10 Februari 2015

Me WANT!

Miwon miwon miwonn...

Pengen gegayaan kameraan lagiii... yang ringkes ringkes lucu, bukan dslr.
Nabung nabung nabung...
Maunya sekarang...
Googling googling googling...
Mupeng kanan mupeng kiri.....
Pingin yang ini tapi yang itu juga cakep...

Haaaaaaahhh...
*hela napas panjang-panjang* dan bersiap untuk bersabar lagi dengan hari-hari penuh pencarian. xp


Raja Ampat, 2012

Rabu, 14 Januari 2015

G.R.L's

Ugly Heart by G.R.L

"Ugly Heart"

Maybe I'm just crazy
Maybe I'm a fool
Maybe I don't know how to love but
Maybe I do
Maybe you know more than me but
This much is true
This little heart and brain of mine say
We're through with you

And I wonder does it blow your mind
That I'm leaving you far behind
I wonder does it stop your heart to know
You're not my sunshine anymore

Okay you're pretty
Your face is a work of art
Your smile could light up New York City after dark
Okay you're coverboy pretty
Stamped with a beauty mark
But it's such a pity a boy so pretty
With an ugly heart

Maybe you'll get married
And she will kiss your feet
While I give all my rights away
I won't lose no sleep
Maybe on your honeymoon
You'll think of me
But if you don't won't shed a tear
Yeah I can guarantee

And I wonder does it blow your mind
That I'm leaving you far behind
I wonder does it stop your heart to know
You're not my sunshine anymore

Okay you're pretty
Your face is a work of art
Your smile could light up New York City after dark
Okay you're coverboy pretty
Stamped with a beauty mark
But it's such a pity a boy so pretty
With an ugly heart

Okay you're pretty
Your face is a work of art
Your smile could probably light up New York after dark
Okay you're coverboy pretty
Stamped with a beauty mark
But it's such a pity
A boy so pretty
With an uh- an uh- an ugly heart
An uh an uh an ugly heart

So...

Okay you're pretty
Your face is a work of art
Your smile could light up New York City after dark
Okay you're coverboy pretty
Stamped with a beauty mark
But it's such a pity a boy so pretty
With an ugly heart

Okay you're pretty
Your face is a work of art
Your smile could light up New York City after dark
Okay you're coverboy pretty
Stamped with a beauty mark
But it's such a pity a boy so pretty, so pretty, so pretty
With an ugly heart

Jumat, 02 Januari 2015

2015!




Kalau ditanya, bulan yang paling berkesan di tahun 2014, gw akan jawab: Desember!

Yap. Di bulan ini tuh kayaknya dari awal bulan aja udah ada miracle happened gt. Sumpah, bener-bener out of my mind that it could be really happened. Lebay. Tapi emg bener.

Dari awal, gw emang ga berharap macem-macem. Dan emang seharusnya kita ga pernah berharap macem-macem, terutama sama manusia. Berharap aja sama Tuhan. Dah. Udah paling bener lah itu.
Sampai satu keajaiban diikuti keajaiban-keajaiban lain. Ahhh.. Betapa besar kuasa Tuhan gue lah. Te o pe be ge te.

Desember bener-bener menutup tahun 2014 gw dengan saaangaaat manis. Bulan penuh berkah. Di bulan sebelumnya juga penuh berkah, tapi bulan ke-12 ini... Oohh Tuhan... Saya speechless.. ☺

Terima kasih buat semua orang yang berperan di dalamnya. Makasih buat seorang kawan, teman, kakak yang sudah meluangkan waktu untuk dengerin curhat si anak bawang, memberikan keberanian buat ngambil keputusan, dan semangat buat terus maju. Terima kasih banyak! Peluk peluk cium cium!

Terima kasih juga untuk seorang teman baru yang sangat spesial. Kenapa spesial? Iya, lo spesial banget. Karena lo udah mengubah cara pandang gw mengenai beberapa hal dan memberikan keberanian buat gw untuk melakukan sesuatu yang belum pernah gw lakukan sebelumnya. Makasih buat sombong-sombongnya elo (oke, mungkin lo sama sekali ga berniat sombong, haha) yang bikin gw ngerasa 'ga mau kalah' dan mikir.... i have to do something what i want and.. i never did before!
Thanks a lot! Muchos gracias!

Semoga semua muaa yang pernah kita omongin bareng, yaahh walaupun mostly about your experience and your wish, bisa terwujud. wish list gw juga bisa terwujud. Amin! 


2015 bucket lists are ready to be accomplished! 😁


Arrivederci! Konnichiwa 2015!
top